Rabu, 19 Juni 2019

news flash

Gara-Gara Bencana Awololo, Orang Lewotolok Bikin Suku Tolok di Lerek

Februari 11th, 2019 | by Bonne Pukan
Gara-Gara Bencana Awololo, Orang Lewotolok Bikin Suku Tolok di Lerek
Sosbud
0
Foto: Thomas Atalajar, Anak Kampung Waiwejak, tinggal di Bogor)

Oleh : Thomas Ataladjar

DALAM bulan Oktober 2018, penulis mengikuti upacara Pesta Kacang bahkan nginap  di Kampung Lama Lewotolok, Ile Ape.  Ternyata banyak hal baru yang penulis catat dari Lewotolok sekaligus dari Pesta Kacang ini sendiri, setelah mengikuti aneka ritual adat  yang dilakukan.

Ternyata  Lewotolok menyimpan banyak situs sejarah menarik, baik sejarah purbakala, sejarah pemerintahan masa lalu, dan sejarah budaya. Di desa Lamagute, Atawatung terdapat situs purbakala berupa lukisan purbakala  pada bongkahan batu andesit dengan diameter ± 4 meter dengan tinggi kira-kira 6 meter. Pola manusia tersebut digambarkan dengan warna putih dalam posisi berdiri dengan kaki dan tangan terbuka. Walaupun tidak dijelaskan usia lukisan tersebut, namun  para ahli kepurbakalaan dapat menyimpulkan bahwa  sejak zaman purba, saat huruf dan angka serta budaya tulis-baca belum dikenal, kawasan ini sudah dihuni manusia.

Manusia purba  pelukisnya ini mau menyampaikan pesan bahwa pada zaman nirleka atau prae-historia,  mereka pernah ada di sini. ( Tulisan khusus tentang lukisan motif manusia kangkang atau matuto ini di desa Lamagute Atawatung ini, segera menyusul,Pen.).

Di Lewotolok juga ada situs sejarah pemerintahan zaman hamente berupa rumah Kapitan Lewotolok. Di Lewotolok juga terdapat makam seorang Tokoh Statement 7 Maret 1954 yakni  Bapak Stanislaus Lela Tufan, putra Lamalera kelahiran 14 Januari 1915, kemudian mengabdi sebagai guru di Lewotolok hingga wafat di sini 10 Maret 1991. Makamnya berada di pinggir jalan utama desa Amakaka, tidak jauh dari gereja katolik Lewotolok.

Sementara  di balik Pesta Kacang serta ritual demi ritual yang dilakukan, terdapat begitu banyak nilai adat, pesan moral serta  kearifan lokal warisan leluhur yang belum cukup tergali dan terpublikasi.

Ternyata desa Lewotolok sendiri  memiliki kisah sejarah  panjang yang menarik. Bahkan  dari desa Lewotolok ini kemudian lahir sebuah suku bernama Suku Tolok, yang tinggal jauh di Lerek, Atadei, selatan Lembata sana,  yang  ternyata punya hubungan kisah dengan bencana Awololo.

 

Belang  Baga Ola Ama  dan Wato Wolong Girek,  Ina Ama Puken

Menurut kisah tutur zaman awal kehidupan “Buta Bete Walang Mara, Tana Mara Ekan Leat”, di puncak gunung Lewotolok  munculah sepasang manusia. Mereka adalah Belang  Baga Ola Ama  (laki-laki) dan Wato Wolong Girek (perempuan). Keduanya muncul di tempat yang bernama Moreng, yakni sebuah lubang yang ada di puncak gunung (ile) Lewotolok. Lantaran muncul dari Moreng ini maka disebut dengan istilah Tana Tawa Ekan Gere (dipahami sebagai terlahir), maka  turunannya disebut tuan tanah Lewo Puken Tana Alepen, sebagai pemilik dari ile Lewotolok. Turunannya ini yang kemudian dikenal sebagai Suku Ladopurap. Hal ini tersirat dalam koda : ” Suku Purap  Wai Hali Rae Nong Tana Tawa, Tawa Bitol  Wato Mean. Luo Lado Lolon Lour, Weli Nong Ekan Gere, Gere Sieng Tana Wadan”. Yang berarti terlahir dari ile Lewotolok, tidak datang dari tempat lain, tapi muncul sendiri dari dalam tanah di puncak Ile Lewotolok.

Leluhur Suku Ladopurap ini, setelah muncul di Moreng, pertama kali tinggal di Lama Taum, satu tempat  di sekitar kawah ile Lewotolok. Kemudian mereka pindah dari Lama Taum dan menetap di Duli Onem, namun kemudian pindah lagi ke Lewo Alengen.  Ketiga tempat ini berada di puncak Ile Lewotolok.

Hidup mereka di puncak gunung serba sulit. Susah untuk mendapat makanan dan air. Juga susah   bagi mereka untuk menemukan tempat tinggal yang bisa lama dihuni. Maka  leluhur Suku Ladopurap ini kemudian memutuskan untuk pindah ke tempat yang lebih baik  yakni  turun ke lokasi baru yang dinamakan  Kiwan Lewo Belen.

Di Kiwan Lewo Belen ini, Suku Ladopurap beranak pinak dan turunannya bertambah banyak, puhun tika kiwan, wuhan  bage watan. Saking banyaknya maka kemudian suku ini membagi diri menjadi sepuluh rumah adat,  ria lake.  Kesepuluh ria lake tersebut adalah Belang Ile, Hena Lawe, , Ola Rimo, Pitang Jawa, Kobit Asan Aman, Pan Dai Kewa Aman/Dokang Belaya, Bago Bisa, Kwong Kuan, Kolo Lanang dan Jari Hama.

Menurut kisah, warga kesepuluh ria lake ini hidup aman dan damai penuh persaudaraan dan kekeluargaan yang harmonis di Kiwan Lewo Belen. Namun suatu saat suasana aman, damai dan tenang ini mulai terusik, berubah menjadi kacau. Suasana tak tenteram dan kacau ini, bermula sejak kedatangan dua bersaudara Sadu Rupa Lima Letu serta adiknya Ekan Watan Lolon. Karena terus direcoki, maka suasana kian memanas dan  akhirnya memuncak dengan pecahnya peperangan antara penduduk Kiwan Lewo Belen dengan kedua bersaudara ini dalam jangka waktu yang lama.

Pada saat sedang terjadinya peperangan ini, datanglah suku-suku pendatang seperti Suku Langobelen yang berasal  dari Seran Goran dan  Suku Sabaleku dari Sikka-Soge. Suku-suku ini disebut  dengan istilah Tena Mao Manuk Samar. Suku-suku pendatang ini turut membantu penduduk Kiwan Lewo Belen menghadapi Sadu Rupa Lima Letu dan adiknya Ekan Watan Lolon.

Bila kita berada di dalam komplek  Balai Adat  “KOTA ONEN”  di desa Amakaka, di  atas salah satu gerbangnya jelas terbaca tulisan  yang menyatakan  bahwa ada suku pendatang yang leluhurnya dulu datang dari Seran Goran, sebagai berikut:” Tena Teti Seran Lodo, Laya Weli Goran Haka, Mebong Tena Teti Watan Waibiko, Lulun Laya Weli Nama Arawangan”.

 Foto: Sole Oha  ramaikan Pesta Kacang 2018 di Namang  Suku Ladopurap, di Kampung Lama Lewotolok

 

Tolor…..Tolo , lalu………………… Tolok  

Setelah peperangan  yang dibantu  suku-suku pendatang ini, kehidupan   Kiwan Lewo Belen berangsur-angsur  pulih, kembali tenang dan aman seperti sebelumnya. Seiring dengan perjalan waktu,  warga Kiwan Lewo Belen sepakat untuk pindah lagi, turun  ke kawasan  pesisir pantai yang disebut Lewotolok.

Mengapa bernama Lewotolok?  Dikisahkan bahwa saat  Suku Ladopurap hendak membangun kampung Kiwan Lewo Belen,  lokasinya bukan tanah datar tapi tanah miring menanjak di lereng gunung Lewotolok. Maka  penduduk Kiwan Lewo Belen terlebih dahulu rame-rame membuat “bliko” yakni menyusun batu-batu sebagai dasar. (Di Atadei susunan batu ini disebut “benat”).  Namun susunan batu itu setiap kali selesai disusun, selalu “tolor” atau longsor. Mereka lalu menggunakan tenaga ahli  susun batu dari Atawatung. Namun tetap saja, setiap kali batu disusun tetap “tolor” (Atadei=tewak) atau longsor terus.  ”Boting gere ditolor, boting gere ditolor.” Mereka lalu memanggil Suku Belaon Making untuk membantu  menyusun kembali. Sebelum menyusun batu-batunya, Suku Belaon Making terlebih dahulu menaruh lodan sebagai alasnya baru disusun batunya. Ternyata berhasil baik, tidak tolor-tolor  lagi.

Lantaran suka “tolor” tadi itu, maka tempat  itu  awalnya dinamai  Lewotolor. Namun kemudian pada masa pemerintahan Kapitan Begu, oleh kepala Hamente ini diminta untuk jangan lagi pakai Lewotolor tapi cukup Lewotolo saja  yang berarti kita duluan. Setelah masuknya  agama Katolik ke sini  bahkan berkembangnya  menjadi sebuah paroki, maka nama parokinya adalah Paroki Lewotolo. Namun  sebutan Lewotolo ini juga  dirasa belum pas. Dan seiring dengan  masuknya pendidikan maka Lewotolo  berubah  lagi menjadi Lewotolok.

Dalam perkembangan selanjutnya kampung Lewotolok berkembang menjadi tiga  kampung yakni Lewotolok sebagai kampung induk, Rian Ebak dan Wato Wutun.  Di masa pembentukan desa gaya baru, terbentuklah dua desa gaya baru yakni  desa Ama Kaka (kampung induk) dan  Waowala (Rian Ebak dan Wato Wutun). Belakangan, desa Waowala juga kembali dimekarkan menjadi Waowala dan Tanjung Batu   sampai sekarang.

Desa Amakaka sendiri menurut catatan, berdiri pada tahun 1915. Sejak itu desa ini dipimpin  oleh sekitar 20 kepala desa dengan kepala desa pertama Boli Raya (1915-1920). Setelah itu berturut turut  dipimpin oleh Loli Aman, Petrus Payong, Dolu Sabaleku, Sili Mean, Agustinus Hali, Pius Payong Saban, Yohakim Payong,  Hendrikus Hawang, Nikolaus Boli, Thomas Tuto, G.D.Langoday, Thomas Tuto, Bernardus Begu, Nicolaus Boli, Lambertus Laba Raya, Mikhael Ola, Lambertus Laba Raya, Fransiskus Suban, Mikhael Waleng dan sekarang, Thomas Tiro Ladopurap.

Penduduk asli desa Amakaka berasal dari suku Ladopurap dan Lamataro, yang kemudian bersama suku pendatang dari Seran Goran dan Sika Soge, terhimpun dalam satu rumpun besar Lewotolok.

Untuk menghormati nenek moyang dan leluhur Suku Ladopurap yang terlahir dari ile Lewotolok Tana Tawa Ekan Gere dengan ina ama-puken Belang  Baga Ola Ama  dan Wato Wolong Girek, suku Ladopurap selalu  menyelenggarakan  ritual adat  Pao Boe Hapang Goal.  ( Tulisan  khusus  tentang ritual adat Pao Boe Hapang Goal ini segera menyusul.Pen.).

 

Dari  Lewotolok di Ile Ape, Lahirlah  Suku Tolok  di Lerek

Berdasarkan kisah tutur, Suku Lewotolok  (Tolok) yang ada di Lerek dan Atawolo, Kecamatan Atadei, berasal dari desa Lewotolok yang terletak di Ile Lewotolok atau Ile Ape. Namun  kehidupan di desa Lewotolok kala itu dirasakan sulit. Maka sebagian dari mereka lalu memutuskan untuk pindah dari kampung Lewotolok mencari tempat tinggal yang baru yang lebih baik  dan menetap sementara di Lewotolok  Atawatun. Mereka juga berhubungan dengan Awololo yang saat itu masih merupakan daratan tunggal.

Menurut kisah tutur suku Koban  di Lerek, perhelatan besar “Heban Koker” (peresmian rumah adat) yang  diselenggarakan  Raja Dua Buga dan adiknya Pat Ar Hon di Awololo  sebelum terjadi bencana, tidak hanya melibatkan masyarakat Awololo.  Mereka juga  mengundang semua kampung  dan suku  di sekitar negeri itu, mulai dari Awololon sampai dengan Atawolor. Suku-suku yang diundang antara lain Atawatung, Lewotolok, Lewokoba, dan suku-suku lain yang terdapat di Riang dan  Atawolor. Sebanyak 18 kampung dan suku-suku yang terdapat dalam kampung itu diundang. Saking banyaknya undangan, maka  tuan pesta menyediakan beras dan hewan piaraan dalam jumlah sangat besar. Dan saat pesta mencapai puncak kemeriahannya, terjadilah bencana air laut pasang dahsyat yang menenggelamkan Awololo dan memakan banyak korban. Belum ada kisah berapa penduduk Lewotolok yang diundang itu, ikut jadi korban dan yang selamat kembali ke Lewotolok.

Namun menurut kisah, semua orang yang masih hidup berusaha menyelamatkan diri, termasuk sebahagian orang Lewotolok yang juga diundang menghadiri pesta itu. Mereka  terdampar  di pantai lalu untuk sementara mengungsi ke kawasan Waikomo.  Namun mereka terus dihantui ketakutan hebat akan peristiwa bencana air laut yang dahsyat yang baru saja mereka alami. Mereka lalu memutuskan untuk mencari tempat tinggal yang baru kea rah gunung,  yang dianggap lebih  aman  untuk menetap.

Dari Waikomo rombongan orang asal Lewotolok ini  mendaki terus ke  Pukai Rodang lalu terus menuju  ke Belek. Dari Belek  mereka  turun ke Mudajlerek dan tiba di Wulandoni. Dari Wulandoni mereka menyusuri pantai Labala hingga mencapai Waiketoi Tawa sebelah Lebala, lalu menuju Bele di  Tuwe Lenge.

Dari Tuwe Lenge,  rombongan ini terbagi dua. Satu kelompok menetap di Tuwa Lenge yaitu Suku Tolok Atawatun. Namun kemudian Suku Tolok Atawatun ini pindah dari Tuwe Lenge  mendaki dan tinggal sementara di Rengata. Dari Rengata,mereka kemudian pindah  ke Beltenar dan  akhirnya  menetap di Tuwa.  Pemimpinnya  yang terkenal  bernama Wato Koda. Saat hendak mendirikan desa Lusi Lia Lame   elang (luher) dan musang (lakor)  merayu suku pendatang ini untuk bersama suku lainnya bersatu untuk mendirikan desa Lusi Lia Lame yang sekarang bernama Atawolo.

Sementara kelompok kedua, dari Tuwe Lenge mendaki ke pebukitan Tobilolong dan menetap sementara di sebuah tempat antara Tobilolong dan Lerek bernama Lewtolok. Dari Lewtolok,  mereka kemudian pindah ke Kilok Nulan, namun hanya sebentar,  kemudian pindah lagi ke Lobat,  seterusnya ke Bloboh lalu ke Lew Lemak. Dari atas pebukitan mereka melihat bahwa di Lerek sudah ada penghuninya yaitu Suku Atawatun. Suku Koban yang juga dari Awololo, saat itu sudah bermukim di Winur dan Kepakil Tawa. Sementara Suku Ataladjar  menetap di Lew Alang. Oleh orang Atawatun pengungsi Awololo asal Lewotolok ini  diajak untuk turun untuk tinggal bersama mereka  di lembah Lerek.

Foto: Wawancara dengan Para tokoh adat dan masyarakat Lewotolok di  rumah adat Suku Ladopurap di kampung Lama Lewotolo, Oktober 2018.

Kaum pelarian Awololo ini diberi tempat tinggal  di sebelah barat, di belakang gereja saat ini. Mereka kemudian dikenal sebagai Suku Tolok  Lewguna.  Dalam perkembangan selanjutnya, selain Tolok Lewguna  juga ada Tolok lain yang bertugas khusus sebagai Panglima Perang, terdiri dari 9 rumah. Turunan dari mereka antara lain P.Andreas Mua Tolok, SVD alm.  Suku Tolok di Lerek memiliki hubungan dengan saudara-saudaranya di Tuwe, Atawolo.

Suku Tolok  di Lerek ini banyak melahirkan sejumlah tokoh yang berperan di bidang masing-masing di zamannya.  Bidang penyebaran agama katolik awal di Lerek  selain tokoh Frans Galla Weka Koban salah satu nara sumber utama kisah bencana Awololo ini, tercatat juga  Bapak Willem Beleta Tolok dan  Mikhael Bala Hugur Tolok sebagai guru agama handal perdana di kawasan Lerek. Dua putra Tolok yang menjadi tukang handal membangun gereja adalah bapak Pius Kedang Tolok dan Pelea Lagan Tolok. Dan  warga Lewoleba psti mengenal sosok Ande Patal Tolok, yang pernah jadi lurah di ibu kota kabupaten Lembata ini.

Di bidang pendidikan tercatat sejumlah guru dan tokoh  pendidik seperti Bapak Guru Yohanes Baha Tolok  yang juga merupakan salah seorang  tokoh Statement  Maret 1954. Sejumlah putera Suku Tolok yang menjadi guru antara lain  Bapak Guru Wilem Beleta Tolok, Bernardus Dua Tolok, Anton Dolet Tolok,Yoseph  Lewo Tolok, Yoseph Pito Tolok, Karolus Kia Tolok, Marsel Lidun Tolok, Alex Bala Tolok  dan lain-lain. Di  Jakarta  tercatat Ir. Alo Tolok, selain dosen  di Fakultas Teknik Universitas Katolik  Atmajaya Jakarta, juga guru senior di SMA Pangudi Luhur , Jakarta. Juga Yoseph  Lewo Tolok, guru di Budi Mulia Jakarta, Yoseph Pito Tolok, Guru  Santo  Ignatius Loyola, Menteng, Jakarta  dan Gabriel Kia Bakin Tolok, mantan kepala SMKK Citama yang kini mengajar di Saint  Pieters School, Kelapa Gading, Jakarta.

Sejumlah putra Tolok  memilih hidup membiara baik sebagai suster maupun iman. Antara lain P.Andreas Mua Tolok, SVD,alm, Yoseph Tote Tolok,OFM (Cianjur), Christo Bala Tolok, SVD, Yohanes Clemens Tolok, SDB, Yohanes Baha Lean Tolok, SVD, Hendrik Mado Tolok, SDB. Sementara sejumlah puteri Suku Tolok yang menjadi biarawati antara lain Sr.Stefani (Ana) Perada Tolok, Prr (Yogya), Sr.Sipriani Tolok, Prr (Tanjung Redep), Sr.Anselma Pega Tolok,SSpS (Kewa Pante, Maumere), Sr,Agnes Tolok,YMY (Jayapura) dan Sr.Flensiana Tolok ( Italia,Eropa).

Seorang putera Tolok yang saat ini sedang naik daun  sebagai penulis produktif di ibukota Jakata  adalah Robert Bala Tolok. Selain jadi dosen dan pimpinan di Tunas Indonesia International School, Bintaro, juga memelopori berdirinya sekolah Keberbakatan Olahraga San Bernardino. di Lewoleba.

Demikian sekilas kisah tentang Suku Tolok di Lerek dan Namaweka. Sesungguhnya asal usulnya dari Lewotolok di Ile Ape. Mereka terpisah dari saudaranya, gara-gara bencana Awololo.

Mari Kita Cintai Lembata Masa Lalu untuk Membangun Lembata Masa Depan, pada pijakan budaya dan sejarahnya ***( Penulis adalah Anak Kampung Waiwejak, tinggal di Bogor ).

 ========

Sumber Tulisan:

Wawancara dengan sejumlah tokoh adat dan masyarakat Lewotolok di Amakaka dan  Kampung Lama Lewotolok,Oktober 2018.

Catatan tertulis :’ Sejarah Tutu Asal Suku Ladopurap ,Suku Purab Wai Hai,Luo Lado Lolon Lour dari sejumlah nara sumber sejumlah tokoh masyarakat  seperti Kresensius Witak,Yoakhim Ola, Ferdinandus Bada, Bernardus Begu, Gregorius Hide, Nikodemus Lei Kobit, Pius Payong, Martinus Arakian, Bernardus Buang, Thamrin Tadong, Haris Holo, Thomas Ola, Klemens Kwasan, Yoakhim Belen, Bernardus Atawadan, Lukas Raya, Samuel Sili, Nikolaus Sadu, Yakobus Ile Lolon dan Maksimus Ngaong.

Profil Desa Amakaka,dari Kepala Desa Amakaka,Thomas Tiro Ladopurap.

Catatan tertulis bapak Theo Uheng Koban Uer, Dosen di Unflor,Ende tentang Bencana Awololo dan pengungsian Suku Koban.

Wawancara penulis dengan bapak Theo Uheng Koban Uer, Dosen Unflor, Ende ; Bapak Leo Waleng  di Bogor , Gabriel Kiabakin Tolok di Depok dan Bapak Niko Damian Koban di Bekasi   tentang kisah Karpana Suku Koban.

Dokumen pribadi milik penulis tentang sejarah dan budaya Lembata , Atadei  dan Ile Ape.

Komentar ANDA?