π‘³π’†π’Žπ’ƒπ’‚π’•π’‚ 𝒅𝒂𝒏 𝑷𝒐𝒓𝒐𝒔 16 (Tulisan Pertama dari Dua Tulisan)

0
114

Oleh: Robert Bala

Pileg Lembata sudah berakhir. Penetapan 25 anggota DPRD 2024 -2029 menunjukkan bahwa 16 dari 25 anggota DPRD terpilih adalah β€˜wajah baru’. Sebuah perubahan yang tidak bisa dianggap kecil. Di satu pihak, terbukti rakyat cukup jeli melihat siapa yang bakal naik dan siapa yang diistirahatkan. Sebuah hasil yang tentu saja mengecewakan terutama mereka yang tersingkir. Mereka telah berkorban tidak saja jiwa tetapi terutama raga (uang).

Pertanyaannya, apakah anggota DPRD yang tersingkir itu akan diam saja terutama dalam geliat Pilkada Lembata? Pertanyaan ini tentu jauh lebih β€˜seksi’. Kita tidak bertanya tentang 16 anggota baru karena mereka masih harus β€˜saling kenal’. Yang jauh lebih menarik adalah bertanya atau malah mempertanyakan arah dinamika politik yang bisa saja ditentukan oleh mereka yang tidak akan duduk lagi di Peten Ina. Dari segi pengalaman, mereka sudah makan asam-garam β€˜lewoleba’. Karena itu arah dukungan politik mereka tentu menarik untuk dianalisis.

Tetapi analisis ini tidak sekadar sebuah potret untuk Lembata. Ia telah menjadi fenomena nasional pascareformasi hal mana ditulis π‘¨π’Žπ’ƒπ’‚π’“π’…π’Š, π‘²π’–π’”π’Œπ’“π’Šπ’…π’‰π’ dalam bukunya π‘΄π’†π’π’ˆπ’–π’π’ˆπ’Œπ’‚π’‘ π‘·π’π’π’Šπ’•π’Šπ’Œ 𝑲𝒂𝒓𝒕𝒆𝒍. π‘Ίπ’•π’–π’…π’Š π’•π’†π’π’•π’‚π’π’ˆ π‘Ίπ’Šπ’”π’•π’†π’Ž π‘²π’†π’‘π’‚π’“π’•π’‚π’Šπ’‚π’ π’…π’Š π‘°π’π’…π’π’π’†π’”π’Šπ’‚, 2009. Ada fenomena yang disebut dengan π’Œπ’π’‚π’π’Šπ’”π’Š 𝒕𝒖𝒓𝒂𝒉 (π’ˆπ’“π’‚π’π’… π’„π’π’‚π’π’Šπ’•π’Šπ’π’). Di sana akan ada upaya lintas partai dari politisi (anggota DPR(D)) yang sudah tidak terpilih karena mereka merasa senasib, seperasaan, dan seperjuangan (yang tidak dihargai rakyat karena tidak terpilih). Adanya perasaan itu akan mendorong mereka untuk menggagas sebuah β€˜π’Œπ’†π’‘π’†π’π’•π’Šπ’π’ˆπ’‚π’ π’…π’‚π’…π’‚π’Œπ’‚π’ π’šπ’‚π’π’ˆ π’Œπ’π’π’†π’Œπ’•π’Šπ’‡β€™ yang kemudian dikelola secara kolektif sebagai satu β€˜kelompok besar’.

Apa yang bakal dilakukan kemudian? Mereka akan memainkan π’Œπ’†π’•π’†π’“π’‚π’Žπ’‘π’Šπ’π’‚π’π’π’šπ’‚ π’ƒπ’†π’“π’‘π’π’π’Šπ’•π’Šπ’Œ untuk bisa mengorbitkan orang yang bisa dianggap bisa menjadi β€˜andalan hidup’ di kemudian hari. (Sekali lagi ini hal yang sudah terjadi di daerah lain dan moga-moga tidak terjadi di Lembata).

Di tempat lain (moga-moga tidak terjadi di Lembata), akan hadir (tanpa diundang), orang-orang yang menjadi β€˜π’‘π’π’π’Šπ’•π’Šπ’„π’‚π’ π’ƒπ’“π’π’Œπ’†π’“β€™ atau perantara politik yang akan memainkan peran β€˜diplomatisnya’ untuk meloloskan jagoannya. Di sana bisa terjadi banyak hal termasuk β€˜π’Žπ’π’π’†π’š π’‘π’π’π’Šπ’•π’Šπ’„π’”β€™ atau politik uang. Sekali lagi ini yang sudah terjadi di luar Lembata dan kalau soal Lembata hanya berupa awasan sambil berasumsi sebagai β€˜peringatan’.

Mengapa rentan terhadap β€˜π’Žπ’π’π’†π’š π’‘π’π’π’Šπ’•π’Šπ’„π’”β€™? Karena bagi yang tidak lolos menjadi anggota DPRD (sekali lagi terjadi di luar Lembata dan β€˜ama dorang’ tidak usah tersinggung kalau memang tidak ada), pileg telah menjadi momen yang paling mengecewakan dan menyayat hati. Tidak sedikit pengorbanan jiwa (dan terutama raga) yang berakhir mengecewakan. Karena itu upaya seperti ini menunjukkan bahwa perjuangan tidak selesai. Masih banyak jalan ke Roma (tidak tahu Roma yang di Vatikan atau yang ada di Omesuri).

π‘·π’Šπ’π’Šπ’‰π’‚π’ π‘Ήπ’‚π’”π’Šπ’π’π’‚π’

Lalu bagaimana menyikapi gejala π‘π‘’π‘Ÿπ‘Žπ‘›π‘‘π‘Žπ‘Ÿπ‘Ž π‘π‘œπ‘™π‘–π‘‘π‘–π‘˜ π‘Žπ‘‘π‘Žπ‘’ π‘π‘œπ‘™π‘–π‘‘π‘–π‘π‘Žπ‘™ π‘π‘Ÿπ‘œπ‘˜π‘’π‘Ÿ yang bisa saja dimainkan oleh politisi pragmatis?

Pertama bila ada β€˜gelagat’ maka sesungguhnya yang terpikir adalah sebagai upaya jalan pintas untuk merebut kesejahteraan rakyat. Yang sedang ditawarkan adalah β€˜keuntungan jangka pendek’ dan politik β€˜tanam jasa’ (dari para broker) untuk masa depan yang belum menentu setelah tidak ada satu pun yang ingat mereka termasuk β€˜peten ina’. Rakyat pada sisinya sudah pasti jatah kesejahteraannya telah berpindah tangan kepada para broker.

Bila sampai terjadi seperti ini maka siapa yang rugi? β€œπ‘¬π’π’ˆπ’Œπ’ π’Œπ’‚π’‰ π’Šπ’π’‚, π’†π’π’ˆπ’Œπ’ π’Œπ’‚ π’‚π’Žπ’‚β€. Lembata akan seperti yang β€˜itu-itu’ karena 𝒔𝒆𝒕𝒆𝒍𝒂𝒉 𝒑𝒂𝒓𝒂 𝒄𝒂𝒍𝒐𝒏 π’ƒπ’–π’‘π’‚π’•π’Š 𝒅𝒂𝒏 π’˜π’‚π’Œπ’Šπ’ π’ƒπ’–π’‘π’‚π’•π’Š β€˜π’…π’Šπ’Œπ’†π’“π’–π’Œ π’‰π’‚π’ƒπ’Šπ’”-π’‰π’‚π’ƒπ’Šπ’”π’‚π’β€™, π’Žπ’†π’“π’†π’Œπ’‚ π’‚π’Œπ’‚π’ π’‹π’‚π’…π’Šπ’Œπ’‚π’ 5 𝒕𝒂𝒉𝒖𝒏 π’Œπ’† 𝒅𝒆𝒑𝒂𝒏 π’–π’π’•π’–π’Œ β€˜π’‘π’–π’π’‚π’π’ˆ π’‘π’π’Œπ’β€™. Sekali lagi, kalau pun awasan ini belum pernah terjadi, maka esensi tulisannya untuk mengingatkan saja.

Kedua, dengan belajar dari pengalaman, rakyat Lembata menjadi sangat cerdas untuk menentukan π’‘π’Šπ’π’Šπ’‰π’‚π’ π’“π’‚π’”π’Šπ’π’π’‚π’ (π’“π’‚π’•π’Šπ’π’π’‚π’ π’„π’‰π’π’Šπ’„π’†). Apa itu? Tanpa tulisan ini pun, orang Lembata sudah cukup paham. 𝑺𝒖𝒅𝒂𝒉 π’π’‚π’Žπ’‚ π’Žπ’†π’“π’†π’Œπ’‚ π’Žπ’†π’π’†π’“π’‚π’‘π’Œπ’‚π’ π’‘π’π’π’Šπ’•π’Šπ’Œ π’”π’Œπ’†π’‘π’•π’Šπ’”π’Šπ’”π’Žπ’† π’–π’π’•π’–π’Œ π’Žπ’†π’Žπ’‘π’†π’“π’•π’‚π’π’šπ’‚π’Œπ’‚π’ π’ˆπ’†π’π’‚π’ˆπ’‚π’• π’π’“π’‚π’π’ˆ π’šπ’‚π’π’ˆ π’Žπ’–π’π’‚π’Š π’…π’Šπ’„π’–π’“π’Šπ’ˆπ’‚π’Š β€œπ’‚π’…π’‚ 𝒆𝒉…”.

Inilah sikap dasar yang luar biasa yang dimiliki orang Lembata. Kalau pun ada yang terpaksa memberi, mungkin saja mereka terima, soalnya β€˜π’†π’π’‚π’Ž 𝒃𝒐…’ (π’Šπ’π’Š π’…π’‚π’ˆπ’Šπ’π’ˆ 𝒍𝒆…). Tetapi setelah terima, apakah mereka pilih orang yang memberi: β€œπ‘»π’Šπ’…π’‚π’Œ π’ƒπ’Šβ€¦β€. Hal itu sudah terbukti minimal dibenarkan oleh mereka yang telah keluarkan dana banyak sekali tetapi tidak terpilih alias β€˜π’Œπ’π’”π’π’π’ˆ π’Œπ’‚π’‰ 𝒓𝒆𝒖!’

Pilihan rasional inilah yang menjadi pegangan dan kekuatan dalam mengevaluasi, siapa yang diharapkan menjadi bupati dan wakil bupati lima tahun ke depan. Kandidat terbaik tidak bisa diukur dari uang yang dimiliki. Demikian juga survei tentang calon terbaik tidak ditentukan oleh dana survei yang harus disumbangkan agar bisa mengetahui calon terbaik. Partai harusnya melakukan hal itu tanpa perlu meminta dari kandidat dan bukan dilakukan dengan mewajibkan calon dari awal. Ini Langkah yang secara logis belum bisa ditemukan pembenaran argumentatifnya.

Lalu siapa yang bisa dijatuhkan pilihan rasional rakyat? Rakyat punya rekamannya sendiri. Rakyat punya ingatan tidak saja ingatan jangka pendek tetapi melalui β€˜tutu koda’, mereka juga punya ingatan jangka panjang untuk mengevaluasi kandidat mana yang paling bisa diandalkan. Pemimpin hebat itu bisa dilihat dari apa yang ditorehkan dalam sejarah hidupnya, kemampuan berkomunikasi, pengakuan dan kepercayaan yang perlu diberikan kepadanya.

Lalu bagi Tim 16, tentu awasan yang ada hanya didasarkan pada hal yang sudah terjadi di daerah lain. Di Lembata, dengan menjadi kabupaten pulau, kita bisa berbeda dan Poros 16 tidak seperti yang diawaskan. Ke-16 anggota DPRD yang tidak sempat lolos, π’Žπ’†π’“π’†π’Œπ’‚ 𝒂𝒅𝒂𝒍𝒂𝒉 π’‘π’π’π’Šπ’•π’Šπ’”π’Š 𝒉𝒆𝒃𝒂𝒕 π’šπ’‚π’π’ˆ π’•π’Šπ’…π’‚π’Œ π’‚π’Œπ’‚π’ π’•π’†π’“π’‹π’†π’“π’–π’Žπ’–π’” π’…π’‚π’π’‚π’Ž β€˜π’‘π’π’π’Šπ’•π’Šπ’„π’‚π’ π’ƒπ’“π’π’Œπ’†π’“β€™. π‘΄π’†π’“π’†π’Œπ’‚ π’Žπ’‚π’π’‚π’‰ π’‚π’Œπ’‚π’ π’Žπ’†π’Žπ’‚π’Šπ’π’Œπ’‚π’ π’‘π’†π’“π’‚π’π’‚π’π’π’šπ’‚ π’šπ’‚π’π’ˆ π’ƒπ’Šπ’‹π’‚π’Œ 𝒅𝒂𝒏 π’„π’‚π’π’•π’Šπ’Œ π’šπ’‚π’π’ˆ π’Žπ’†π’π’‹π’‚π’…π’Š π’Žπ’π’…π’‚π’π’π’šπ’‚ π’–π’π’•π’–π’Œ π’Œπ’†π’Žπ’ƒπ’‚π’π’Š π’π’‚π’ˆπ’Š π’…π’Š 2029 π’π’‚π’π’•π’Š. π‘΄π’‚π’”π’Šπ’‰ 𝒂𝒅𝒂 π’˜π’‚π’Œπ’•π’– π‘¨π’Žπ’‚ π’–π’π’•π’–π’Œ β€˜π’•π’‚π’π’‚π’Ž 𝒋𝒂𝒔𝒂 π’‹π’‚π’π’ˆπ’Œπ’‚ π’‘π’‚π’π’‹π’‚π’π’ˆβ€™. π‘©π’Šπ’”π’‚ 𝒕𝒐𝒉 𝑹𝒆𝒖?

========

Robert Bala. Diploma Resolusi Konflik Asia Pasifik. Universidad Complutense de Madrid – Spanyol.

Komentar ANDA?