Benediktus XVI, Seorang Paus Teolog, Terhormat, dan Baik

0
443

Oleh: Victor Codina, SJ

Tidak mudah bagi saya untuk menyajikan profil Benediktus XVI sekaligus karena dia adalah seorang Paus yang tidak lazim dan karena secara pribadi saya tidak begitu selaras dengan gaya teologisnya.

Tak satu pun dari pendahulunya yang lebih baru di masa kepausan adalah seorang teolog profesional.

Pius XII adalah seorang intelektual yang memajukan refleksi alkitabiah, eklesiologis dan liturgis. Tetapi dia bukanlah seorang teolog berdasarkan profesinya. Dia tidak memahami Nouvelle théologie (teologi baru). Dia memecat beberapa teolog Prancis dari kursinya yang kemudian menjadi teolog Vatikan II yang hebat.

Yohanes XXIII adalah seorang nabi dan mistik yang, digerakkan oleh Roh. Ia merevolusi Gereja dengan Konsili Vatikan II. Tetapi dia juga bukan seorang teolog profesional.

Paulus VI, seorang ahli teologi yang baik, terutama adalah seorang anggota Gereja yang melaksanakan Vatikan II. Ia menekankan dialog gerejawi dan pewartaan Injil, tetapi pada akhir hidupnya ia ditakuti oleh polarisasi gerejawi pasca-konsili. .

Yohanes Paulus II, setelah kepausan singkat Yohanes Paulus I, adalah seorang aktor sosial dan pastoral yang hebat yang memimpin Gereja ke milenium ke-2. Tetapi dia bukan seorang teolog profesional dan mungkin karena alasan ini, pada tahun 1982 dia memanggil Ratzinger menjadi Prefek dari Kongregasi doktrin iman.

Jelas setelah kematian Yohanes Paulus II, Ratzinger terpilih menjadi Paus pada tanggal 19 April 2005 dengan nama Benediktus XVI.

Josef Ratzinger, lahir pada tahun 1926 di Bavaria, Jerman, adalah seorang profesor teologi di Tübingen. Ia menghadiri Vatikan II sebagai ahli teologi muda untuk Uskup Agung Cologne, dan diangkat menjadi Uskup Agung Munich pada tahun 1977.

Tidak seperti para pendahulunya dalam keuskupan Roma, Ratzinger adalah seorang teolog profesional dan tulisan-tulisan awalnya, seperti Umat Allah yang baru, menunjukkan semangat yang terbuka dan memperbaharui.

Tapi tentu saja keterkejutan pada 68 Mei, yang membuatnya menderita sebagai profesor di Tübingen, dan ketegangan pasca-Dewan sangat memengaruhinya. Dia lalu pindah ke Regensburg. Sejak itu teologinya menjadi penakut dan konservatif.

Sebagai Prefek Kongregasi Ajaran Iman, dia menunjukkan keengganannya bukan pada Vatikan II, tetapi pada interpretasi yang dibuat tentangnya. Dokumennya sebagai Prefek sangat membatasi sehubungan dengan Gereja lokal dan konferensi uskup, dia mengkritik feminisme, eksegesis historis-kritis dan dialog antaragama dan mengeluarkan Instruksi yang sangat keras terhadap teologi pembebasan, ringkasan dari semua kesalahan.

Ini adalah tahun-tahun sulit dari musim dingin gerejawi dan kekeringan gerejawi, dengan lebih dari seratus teolog ditegur dan dikecam. Pengaruh teologis Ratzinger pada masa kepausan Yohanes Paulus II begitu besar sehingga sulit membedakan musik Yohanes Paulus II dari lirik Ratzinger.

Setelah terpilih sebagai Paus, dimana orang takut akan seorang Paus suka mengadili, dia justru mengubah gayanya. Ensiklik pertamanya bukanlah kritik terhadap relativisme tetapi pembelaan terhadap cinta Tuhan, “Tuhan adalah cinta” (2005) dan di paragraf pertamanya dia merumuskannya dengan sangat mendalam. dan kesederhanaan esensi kekristenan: “Seseorang tidak mulai menjadi seorang Kristen dengan keputusan etis atau ide besar, tetapi dengan perjumpaan dengan suatu peristiwa, dengan seorang Pribadi, yang memberikan cakrawala baru untuk hidup dan, dengan itu, orientasi yang menentukan.”

Bertahun-tahun kemudian, pada Konferensi Waligereja Amerika Latin Aparecida (2007), Benediktus XVI menegaskan bahwa pilihan bagi orang miskin adalah bagian dari iman Kristologis kita. Dan pada kesempatan lain dia mengingkatkan bahwa kita sedang menuju Gereja kecil dan miskin, orang-orang Kristen yang yakin, jauh dari kemenangan Gereja Kristen.

Sebagai Paus dia menulis tiga jilid tentang Yesus dari Nazaret dan di akhir jilid kedua dia membandingkan situasi gerejawi saat ini dengan badai para murid di Danau Tiberias, saat Yesus tidur.

Tanpa diduga, pada 11 Februari 2013, Benediktus mengajukan pengunduran dirinya dari kepausan karena alasan kesehatan fisik, peristiwa kenabian, kerendahan hati dan kejujuran yang luar biasa, tidak biasa sejak Celestine V pada 1294.

Tetapi kita dapat bertanya pada diri kita sendiri apakah tindakan pengunduran diri ini hanya karena kondisi kesehatannya atau apakah itu merupakan gabungan dari kekecewaan, impotensi teologis dan kegagalan pastoral, dalam menghadapi perubahan dalam masyarakat dan Gereja.

Ia pensiun di biara kontemplatif kontemplatif Mater Ecclesia di Vatikan, dia telah menghabiskan tahun-tahun terakhirnya dalam kehidupan yang hening dan doa yang patut dicontoh dan meskipun banyak tindakan Francisco pasti mengejutkannya, dia tidak pernah ingin memimpin lawan Paus, sejak saat itu. dia mengulangi “Hanya ada seorang Paus, yaitu Fransiskus”.

Kematiannya baru-baru ini pada tanggal 31 Desember 2022 memuncak pada kehidupan yang jujur dan baik, iman yang dalam kepada Tuhan dan kasih yang kuat bagi Gereja. Semoga dia beristirahat dalam damai dan semoga dia mendengar kata-kata itu, “Marilah, hamba yang baik dan setia, masuklah ke dalam sukacita Tuhanmu.”

Victor Codina SJ
31 Desember 2022

Diterjemahkan oleh Robert Bala, dari teks asli: Benedicto XVI, un Papa teólogo, honrado y bueno (Paus Benediktus XVI, Seorang Paus Teolog, Terhormat, dan Baik.

Komentar ANDA?