Gubernur VBL Minta Para Bupati dan Walikota Terus Lakukan Percepatan Penurunan Angka Stunting

0
340

NTTSATU.COM — WAINGAPU — Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) didampingi oleh Plt. Kepala Badan Perencanaan Pembangunan dan Penelitian Daerah Provinsi NTT Johana L. Lisapally dan Kepala Dinas Kesehatan, Kependudukan dan Pencatatan Sipil Provinsi NTT, Ruth D. Laiskodat menandatangi _ROAD MAP_ Rencana Aksi Daerah Percepatan Penurunan Angka Stunting, Angka Kematian Ibu dan Bayi dalam Rapat Kerja Percepatan Penurunan Stunting Se-Provinsi NTT yang bertempat di Hotel Kambaniru, Waingapu, Sumba Timur pada Senin (4/6).

“Dalam menangani stunting serta kematian ibu dan bayi ini harus didahului dengan cinta, mencintai sesama manusia dan mengasihi sebagai bentuk hubungan kita dengan antar sesama manusia maupun Tuhan sebagai sang pencipta. Intinya memanusiakan manusia”, tegas Gubernur VBL.

Saat ini sekitar 91.032 anak NTT masuk dalam kategori stunting dan memerlukan perhatian Pemerintah untuk menemukan kembali hidup yang berkualitas sebagai manusia.

Pada kegiatan tersebut Gubernur NTT VBL menekankan para Bupati/Wakil Bupati dan Walikota/Wakil Walikota harus mampu mempercepat penurunan angka stunting serta angka kematian ibu dan bayi.

“Bupati/Wakil Bupati dan Walikota/Wakil Walikota harus mampu mempercepat penurunan angka stunting serta angka kematian ibu dan bayi, target yang sudah direncanakan harus serapi mungkin dan dapat tercapai untuk itu perlu ada terobosan/inovasi yang dilakukan”, tutur Gubernur VBL.

Lebih lanjut Gubernur VBL mengarahkan target yang dicapai harus bisa dijelaskan dengan didukung dengan dokumentasi kegiatan penanganan stunting serta kematian ibu dan bayi di lapangan.

Pada Kesempatan itu juga Gubernur Viktor mengatakan penting untuk para Bupati/Walikota menindaklajutinya dengan rapat bersama jajaran pemerintah daerah kabupaten/kota, terlebih khusus dengan instansi teknis terkait, para camat, Para Lurah/kepala Desa serta Tokoh Masyarakat maupun Tokoh Agama, sehingga apa direncanakan hari ini dapat tercapai.

Selanjutnya Gubernur juga menyerahkan _Road Map_ kepada perwakilan Bupati/Walikota.

Plt. Bappelitbangda Johanna L. Lisapally dalam laporannya menjelaskan target dari penurunan stunting rata-rata Kapubaten/kota adalah 10%. Kabupaten yang optimis penurunan stunting berada dibawah 10% yaitu Kab. Ngada sebesar 9,78% dan Kab. Manggarai sebasar 7,5% serta Kab. Sikka sebesar 0%.

Lebih lanjut Johanna menjelaskan hasil operasi timbang yang dilaksanakan pada Bulan Februari 2022 mencapai 414.362 bayi/balita dari target 548.294 sasaran bayi/balita dengan 91.032 bayi/balita dengan kondisi stunting dan 133.887 bayi/balita belum terpantau kondisi gizinya.

Ia menambahkan, Terpantau dari 2019-2021 angka stunting di Provinsi NTT mengalami penurunan yaitu pada 2019 sebesar 30%, 2020 sebesar 24,2%, 2021 sebesar 20,9% dan 2022 hasil operasi timbang per Februari sebesar 22%.

Menurut Johanna, Selanjutnya aksi sampai dengan akhir Tahun 2022 yaitu penurunan stunting melalui pencegahan difokuskan pada Baduta Stunting (0-23 bulan), penanganan difokuskan pada Balita _Stunting_ (24-59 bulan) hasil timbang 2022 serta pada Agustus 2022 akan dilakukan penimbangan kembali.

Dalam kegiatan tersebut dipaparkan juga Inovasi ITC Pencegahan & Penanganan Stunting serta Kematian Ibu dan Bayi melalui Mama Bo’i dan Keluarga Asuh yang sudah diterapkan oleh Pemkab Rote Ndao. (sipers adpim)

Komentar ANDA?