Jajaran Perhubungan Hilangkan Praktek Pungli

0
125
Foto: Gubernur NTT, Frans Lebu Raya Ketika menjadi Irup pada upacara peringatan Hari Perhubungan Nasional di depan kantor Gubernur NTT, Senin, 18 September 2017

NTTsatu.com – KUPANG – Menteri Perhubungan RI, Budi Karya Sumadi mengingatkan jajaraj perhubungan di seluruh Indonesia termasuk Nusa Tenggara timur (NTT)  untuk menghilangkan praktek korupsi, pungutan liar (pungli) dan gratifikasi serta berkomitmen  membangun jasa transportasi yang berkeadilan, guna mendukung roda perekonomian nasional,

“Saya tekankan kembali agar seluruh program kerja yang telah ditetapkan pada tahun 2017 dapat segera dilaksanakan secara efisien, akuntabel dan transparan tanpa adanya penyelewengan,” kata menteri dalam sambutannya yang dibacakan Gubernur NTT, Drs. Frans Lebu Raya saat bertindak selaku Inspektur Upacara (Irup) pada peringatan Hari Perhubungan Nasional Tingkat Provinsi NTT, di halaman Kantor Gubernur NTT, jalan El Tari, Kupang, Senin (18/9).

Pada bagian lain, menteri Perhubungan Sumadi, mengatakan  Kementerian Perhubungan sebagai regulator memiliki peranan yang cukup krusial dalam mendukung roda perekononian dan memperlancar mobilitas penduduk demi terciptanya konektivitas antar daerah. Dengan itu, lanjut Sumadi, pembangunan sektor transportasi harus menjamin konektivitas dan aksesibilitas ke seluruh wilayah Indonesia dari Sabang sampai Merauke, dari Miangas hingga ke Pulau Rote.

Menteri Budi Karya Sumadi mengatakan, sebagaimana implementasi program Nawacita, Kementerian Perhubungan diharapkan mampu mewujudkan konektivitas antar pulau sejalan dengan pernyataan Presiden Joko Widodo, dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Asia Timur.

Dalam KTT itu, Indonesia akan memberi prioritas pada program pengembangan infrastruktur dan konektivitas maritim untuk memperlancar arus logistik nasional.

Selain itu, kata Sumadi, diperlukkan deregulasi terhadap aturan-aturan yang menghambat distribusi logistik nasional. Kementerian Perhubungan telah menyelesaikan beberapa deregulasi terkait dengan paket kebijakan ekonomi ke 15, yaitu menciptakan sektor logistik yang dapat mendorong  terwujud iklim investasi.

“Tantangan dunia transportasi semakin kompleks seiring dengan pesatnya kemajuan teknologi. Untuk menjawab tantangan itu, kita dituntut mampu beradaptasi dan terus berinovasi,” tambahnya.

Dijelaskan Menteri Sumadi, Sumberdaya Manusia (SdM) perhubungan dituntut untuk memberikan layanan transportasi kepada masyarakat sejalan dengan tema Hari Perhubungan Nasional 2017, yaitu Melalui Hari Perhubungan Nasional Tahun 2017, Kita Tingkatkan Soliditas, Sinergitas dan Kerja Bersama dalam mewujudkan Transportasi yang Handal, Berdayasaing dan Memberikan Nilai Tambah.

Sementara itu, Gubernur NTT, Frans Lebu Raya, atas nama pemerintah dan masyarakat Nusa Tenggara Timur, nenyampaikan  selamat kepada jajaran perhubungan dan terimakasih atas seluruh kinerja yang telah ditunjukan selama ini.

Lebu Raya berharap, bertepatan dengan peringatan Hari Perhubungan Nasional, jajaran perhubungan terus berupaya sekuat tenaga meningkatkan kinerjanya, memberikan pelayanan kepada masyarakat dengan baik dan ramah serta terus berupaya mewujudkan sistem perhubungan yang lancar, aman, selamat dan nyaman.(hms setda ntt)

Komentar ANDA?