Kasus Keranga, Enam Terdakwah Divonis Bersalah

0
1507

NTTsatu.com — KUPANG — Kasus dugaan korupsi pengalihan aset daerah di Keranga, Kelurahan Labuan Bajo, Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat memasuki tahap sidang pembacaan putusan oleh Majelis hakim di Kantor Pengadilan Kelas 1 A Kupang.

Sebanyak enam (6) terdakwa pada sidang putusan klaster pertama, Jumat, 18 Juni 2021. Mereka itu adalah sebagai berikut:

1. Terdakwa Muhammad Achyar Abdulrahman terbukti melanggar Pasal 2 ayat (1) UU Tindak Pidana Korupsi, dengan pidana penjara 10,6 tahun dan denda sebesar Rp1 miliar, subsider selama 3 bulan, uang ganti rugi sebesar Rp500 juta, dan subsider 4 tahun.

2. Terdakwa Ambrosius Syukur terbukti melanggar Pasal 2 ayat (1) dengan pidana penjara 7 tahun dan denda Rp1 miliar, subsider 3 bulan. Kerugian negara sebesar Rp30 miliar berdasarkan perjanjian jual beli Denda Administrasi Perkara (DAP) dan penjualan tanah yang telah bersertifikat.

3. Terdakwa Marten Ndeo diputuskan terbukti melanggar Pasal 2 ayat (1) dengan pidana penjara 11 tahun dan denda Rp1 miliar, subsider 3 bulan. Kerugian negara sebesar Rp25 miliar berdasarkan perjanjian jual beli DAP dan penjualan tanah yang telah bersertifikat.

4. Terdakwa Kaitano Soares dinyatakan terbukti melanggar Pasal 2 ayat (1) dan divonis pidana penjara 7 tahun denda Rp1 miliar. Kerugian negara sebesar Rp5 miliar Berdasarkan perjanjian jual beli DAP.

5. Terdakwa Theresia Dewi Koroh Dimu dinyatakan terbukti bersalah dan melanggar Pasal 2 ayat (1). Dia Divonis pidana penjara selama 7 tahun 6 bulan dan denda Rp1 miliar, subsider 3 bulan

Sementara putusan Majelis hakim untuk terdakwa Abdullah Nur dinyatakan terbukti melanggar Pasal 2 ayat (1) dengan pidana penjara 5 tahun dan denda Rp750 juta subsider 3 bulan

6. Dan, terdakwa Afrizal Alias Unyil terbukti melanggar Pasal 2 ayat (1) dengan pidana penjara 6 tahun dan 6 bulan dan denda Rp1 miliar subsider 3 bulan. (*/VN/ gan)

Komentar ANDA?