Pemerintah Sangat  Butuh Swasta Dalam Membangun NTT

0
446

NTTSATU.COM — KUPANG — “Saya orang biasa, dan saya putra NTT yang lahir di Kefa. Hanya mungkin melalui pemberitaan saya dikenal, namun kita semua berada dalam satu langit yang sama membangun NTT”.

Itulah ungkapan kesederhanaan yang disampaikan CEO GMT Institute, Ir. Fransiscus Go, S.H dalam sambutannya pada acara penyerahan hadiah pada Lomba Esay Jurnalistik bertemakan: “Membangun NTT” dari Sisi Pendidikan, Ekonomi dan Kesehatan, yang diinisiasi GMT Institute Jakarta.

Kegiatan yang berlangsung di Hotel Sasando Kupang, Sabtu (18/11) dengan dihadiri para jurnalis peserta lomba yang masuk dalam 21 karya jurnalistik terbaik versi GMT Institute.

Frans Go, sapaan akrabnya dalam kesempatan itu mengatakan, dirinya sangat bahagia bertemu para jurnalis, karena biasanya banyak orang merasa  segan bertemu jurnarlis. Namun tentunya melalui karya-karya jurnalis ini semua berada dalam satu langit yang sama, yakni membangun NTT.

“Apa lagi tadi dibilang panitia, topik lebih  banyak menulis soal ekonomi, sehingga saya yakin kita semua yang ada hari ini berada dalam satu langit yang sama  membangun NTT dengan cara-cara masing-masing,” lanjutnya.

Apa lagi dirinya adalah swasta, dan juga  pernah menjadi karyawan serta kemudian 20 tahun membentuk PT.GMT institute bidang property.

“Karya property atau ekonomi yang saya letak di sini adalah Hypermard, dan Lippo. Tujuan hanya satu pada waktu itu saya masih di KADIN pada masanya SBY salah satunya menggunakan skema kerja sama pembangunan yang melibatkan pihak swasta atau disebut Public Private Partnership (PPP) yang saat ini diganti dengan skema Kerja sama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU).

Pemerintah tidak bisa mengandalkan dirinya dalam pembangunan. Pemerintah butuh swasta. Karena pemerintah fokus pada kebijakan, regulasi dan pembangunan yang fital bagi masyarakat, serta untuk perputaran ekonomi dibutuhkan swasta.

“Kemajuan suatu daerah dalam membuka lapangan kerja kita butuh keterlibatan swasta. Untuk itu, mencari ide maupun gagasan tidak bisa dilakukan satu orang, sehingga hari ini merupakan momen yang berharga, sebab dalam membangun NTT dimulai dari dalam diri kita sendiri,” ungkapnya.

Menurutnya, dari 42 jurnalis yang ikut dalam lomba karya jurnarlis telah melahirkan ide maupun gagasan yang  sangat berharga. Melalui gagasan tersebut akan melahirkan beberapa program yang nanti pemerintah defenitif harus dapat menerapkannya dan sebagai pemberi gagas dapat mengawal guna  pembangunan di NTT dapat berjalan secara terarah.

“Kita harus bersama-sama dengan positif thinking, yakin NTT akan lebih baik dari waktu ke waktu,” pintanya.(*/nttsatu)

Komentar ANDA?