Pemprov NTT Mewajibkan Seluruh Pemilik Kapal Menggunakan Produk-Produk UMKM NTT

0
173

NTTSATU.COM — KUPANG — Pemerintah Provinsi NTT tidak melarang para wisatawan menginap di atas kapal, tetapi Pemerintah berkeinginan untuk mengatur dan menata agar semua kapal – kapal pesiar yang ada dapat terdaftar di dalam sistem yang kami miliki, sehingga jika para wisatawan menginap di atas kapal, pemerintah tetap dapat mengontrolnya dengan baik, ungkap Sony Libing Selaku Kepala Dinas Pariwisata dan Ekraf Provinsi NTT

Pemerintah Provinsi NTT (Pemprov NTT) juga mewajibkan agar para pemilik kapal – kapal pesiar tersebut sedapat mungkin mempergunakan produk – produk hasil karya UMKM di Nusa Tenggara Timur terkhususnya di Manggarai Barat, baik itu kuliner, kriya maupun artisan tradisional atau tenunan, kecuali produk-produk yang tidak tersedia di Nusa Tenggara Timur.

“Tujuannya adalah agar para pemilik kapal juga memiliki tanggung jawab sosial untuk membangun ekonomi masyarakat di Nusa Tenggara Timur, terkhususnya Manggarai Barat, sehingga hasil – hasil pembangunan ekonomi pariwisata di Nusa Tenggara Timur terkhususnya di Manggarai Barat dapat dirasakan oleh seluruh lapisan masyarakat” Tegas Kadis Sony

Untuk diketahui, Hal ini sejalan dengan arahan bapak Presiden RI Joko Widodo saat meresmikan Penataan Kawasan Marina – Labuan Bajo dan Sistem Pengelolaan Sampah Warloka yang terletak di Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Marina, Labuan Bajo pada 21 Juli 2022 yang lalu. “Tujuan akhir dari penataan seluruh kawasan yang ada adalah kesejahteraan masyarakat di NTT, khususnya di Manggarai Barat, lebih khusus di Labuan Bajo.” Katanya. (sipers adpim)

Komentar ANDA?