Pemprov NTT Selesaikan Realisasi Pembayaran 1.870 Gaji Tenaga Kontrak Guru & Tenaga Kependidikan Daerah Provinsi NTT

0
941

NTTSATU.COM — KUPANG –Pemerintah provinsi Nusa Tenggara Timur  sudah menyelesaikan realisasi pembayaran 1.870 gaji tenaga kontrak guru dan tenaga kependidikan daerah Provinsi NTT.

Hal ini disampaikan Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi NTT, Ambrosius Kodo, S.Sos, M.M yang dikonfirmasi langsung oleh Kepala Biro Administrasi Pimpinan Setda Provinsi NTT, Prisila Q. Parera, SE pada Senin (8/4/2024) di Kantor Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi NTT.

Pembayaran gaji Tenaga Kontrak Daerah Provinsi NTT (Guru dan Tenaga Kependidikan / GTK) Tahun Anggaran 2024 berdasarkan arahan Pj. Gubernur Ayodhia G. L. Kalake, SH, MDC yang disahkan melalui Surat Keputusan Gubernur NTT sebagaimana yang telah diamanatkan oleh Presiden Jokowi guna memberikan dukungan bagi kesejahteraan para pendidik termasuk guru honorer.

Ambros menyampaikan, berdasarkan SK Gubernur Nusa Tenggara Timur Nomor : 889/PHTT/081/BKD2.1/2024 tentang pengangkatan Pegawai Honor / Tidak Tetap pada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan – Guru dan Tenaga Kependidikan Provinsi Nusa Tenggara Timur Tahun 2024 telah ditetapkan sejumlah 1881 Tenaga Kontrak GTK. Namun ada 11 nama yang kelengkapan datanya masih diverifikasi untuk proses pembayaran gaji.

“Realisasi pembayaran gaji Tenaga Kontrak Daerah Provinsi NTT (Guru dan Tenaga Kependidikan / GTK) sebanyak 1.870 orang Tahun Anggaran 2024 telah dibayarkan. Dinas P dan K Provinsi NTT dan Badan Keuangan Provinsi NTT telah melakukan pelengkapan administrasi untuk pembayaran hak-hak GTK dimaksud dengan cara ditransfer langsung ke rekening masing-masing GTK melalui CMS (Cash Management System),” jelas Ambrosius.

“Namun masih terdapat 11 Tenaga Kontrak yang datanya tidak lengkap yakni 2 orang dari Kota Kupang, 3 orang dari TTU, 2 orang dari Nagekeo serta dari Kabupaten Sikka, Ende, Ngada dan Manggarai Timur masing-masing 1 orang akan segera ditelusuri lagi. 11 orang ini akan dilakukan pembayaran susulan segera setelah proses verifikasi kelengkapan datanya rampung,” urai Ambros.

Lebih lanjut, Ambrosius turut menyampaikan permintaan maaf kepada seluruh Tenaga Kontrak (Guru dan Tenaga Kependidikan) atas keterlambatan pembayaran gaji Tenaga Kontrak Daerah Provinsi NTT.

“Saya selaku Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi NTT menyampaikan permohonan maaf kepada seluruh Tenaga Kontrak (Guru dan Tenaga Kependidikan) atas keterlambatan ini,” ucap Ambros. (sipers adpim)

Komentar ANDA?