Penuh Jahitan, Jenazah TKI Akhirnya Diotopsi

0
1613
Foto: Ilustrasi proses otopsi

NTTsatu.com – KUPANG – Penyidik Polda Nusa Tenggara Timur (NTT) dan tim dokter RS Bhayangkara Kupang mengotopsi jenazah Milka Boimau, Tenaga Kerja Indonesia (TKI) asal Desa Kotabes, Kecamatan Amarasi, Kupang, NTT, yang meninggal di Malaysia.

Proses otopsi dilakukan, Senin, 26 Maret 2018 setelah keluarga Milka melaporkan ke Polda NTT. Mereka tak terima tubuh TKI Milka penuh jahitan.

Kabid Humas Polda NTT Kombes Jules Abraham Abast mengatakan, otopsi dimulai dari pukul 11.40 Wita dan berakhir 14.44 Wiita.

“Kegiatan otopsi dilakukan oleh Kompol Dr Eni dan Aiptu Pius Pala dari Rumah Sakit Bhayangkara Kupang,” ucap Jules dikutip Kompas.com, Senin (26/3/2018).

Hasil otopsi, lanjut Jules, belum bisa langsung diumumkan karena masih menunggu pemeriksaan dari dokter.

Secara terpisah, adik kandung Milka Boimau, Agustinus Boimau mengatakan, keluarga meminta otopsi agar mengetahui penyebab meninggalnya Milka.

“Kami keluarga masih menunggu hasil otopsi itu. Kami serahkan kepada polisi untuk melakukan penyelidikan,” tuturnya.

Proses otopsi yang berlangsung siang tadi, sambung Agustinus, dihadiri oleh keluarga, tetangga, polisi, TNI dan beberapa LSM. Agustinus pun berharap kejadian yang menimpa kakaknya tidak terulang lagi.

Sebelumnya diberitakan, keluarga Milka Boimau, membuat laporan polisi di Polda NTT. Keluarga melapor polisi karena di tubuh Milka terdapat banyak jahitan.

“Kemarin, kami sudah lapor ke Satgas Trafficking Polda NTT dan hari ini saya dipanggil untuk memberikan keterangan ke polisi,” ucap Agustinus seperti dikutip Kompas.com, Selasa (13/3/2018). (*/bp)

Komentar ANDA?