Reposisi Kepengurusan DPD Golkar NTT Bukan Skenario Menjegal Inche

0
563

NTTSATU.COM — KUPANG — Belakangan ini jagat politik NTT sedang seru membincangkan reposisi kepengurusan di tubuh partai berlambang beringin. Berbagai media online dan juga media cetak di Kota Kupang, gencar memberitakannya. Berita heboh ini mendapat respons Wakil Ketua Golkar NTT, Frans Sarong. bahwa tidak ada skenario menjegal Inche Sayuna, tapi itu hanya sebuah ekspresi kecemasannya saja.

Kepada media di Kupang, Rabu (20/3/2024), Wakil Ketua Bidang Media dan Penggalangan Opini (MPO) ini menegaskan, bahwa elaborasi berita itu fokus terkait pergeseran posisi jabatan sekretaris Golkar NTT dari Inche Sayuna kepada Libby Sinlaeloe.

“Dengan elaborasi berita yang fokus terkait pergeseran posisi jabatan sekretaris Golkar NTT dari Inche Sayuna kepada Libby Sinlaeloe itu, terkesan seakan revisi kepengurusan tersebut tunggal, hanya fokus pada jabatan sekretaris. Faktanya tidak demikian. Pergeseran juga terjadi di sejumlah posisi lainnya. Di antaranya Wakil Ketua Pemenangan Pemilu Wilayah Manggarai Raya, kini dipercayakan kepada Simprosa R Gandut menggantikan Maksi Adipati Pari yang selanjutnya menjadi Wakil Bendahara,” tegasnya.

Frans juga menyoroti khusus terkait pergeseran Inche Sayuna dengan berbagai berita berjudul menggelegar. Sebut misalnya berita utama Victory News (VN) dengan judul: “Inche Sayuna Melawan”. Lalu berita utama Pos Kupang berjudul: “Inche Sayuna Mendadak Dicopot” .

“Tentu tidak ada yang salah. Di dunia kewartawanan, memang harus diupayakan agar judulnya seksi. Tuntutan itu semacam trik agar judul berdaya goda merayu pembaca,” tandas mantan Wartawan Kompas ini.

Sebagaimana ramai diberitakan, Inche Sayuna merespons pergeseran dirinya dengan berbagai pernyataan yang dirasa perlu untuk diluruskan. Di antaranya: pergeseran dirinya sebagai keputusan yang sangat mendadak dan tergesa-gesa; bagian dari skenario Melki Laka Lena menjegal Inche Sayuna kembali menjadi pimpinan DPRD NTT, dan lainnya. Karena itu Inche Sayuna mengadukan kasus ini ke Dewan Etik dan Mahkamah Partai Golkar di Jakarta.

Menurut Frans, Golkar NTT merasa perlu menanggapi sejumlah pernyataan Inche Sayuna hingga ruang publik, setidaknya di NTT, juga mendapat informasi pembanding biar jadi berimbang.

Pertama, terkait pengaduan Inche Sayuna ke Dewan Etik dan Mahkamah Partai. Ini langkah konstitusional hingga sepantasnya diapresiasi. Dengan langkah seperti ini, maka proses pengambilan keputusan diharapkan berujung klir karena merupakan saringan keterangan dari dua pihak, tidak hanya dari Inche Sayuna, tapi juga dari Melki Laka Lena sebagai terlapor. Dimungkinkan pula berbagai pihak lain dari Golkar NTT, yang barangkali dibutuhkan untuk melengkapi keterangannya.

Kedua, terkait waktu penyegaran kepengurusan yang dinilai sangat mendadak dan tergesa gesa. “Pernyataan ini perlu diklarifikasi. Sebenarnya telah ada niat melakukan penyegaran kepengurusan di ujung tahun 2023. Namun niat itu diurung agar tidak mengganggu konsentrasi menyongsong Pemilu 2024,” tegasnya.

Ketiga, atas tudingan yang menduga bahwa revisi kepengurusan itu sebagai skenario Melki Laka Lena menjegal Inche Sayuna kembali menduduki posisi pimpinan DPRD NTT periode 2024-2029. “Tudingan itu sama sekali tidak benar karena memang tidak pernah ada skenario seperti digambarkan. Jika belakangan bergulir menjadi isu menuding Melki Laka Lena, barangkali semacam ekspresi kecemasan Inche Sayuna yang merasa terancam kehilangan jabatan sebagai wakil Ketua DPRD NTT periode 2024 – 2029,” ujarnya.

Agar menjadi pemahaman bersama, kata Frans Sarong,  setiap caleg terpilih dan terlantik, memiliki hak yang sama menduduki berbagai jabatan di legislatif, termasuk pimpinan DPRD. Penempatan mereka tentu dengan berbagai persyaratan pendukungnya. “Pertanyaannya, apakah yang sekretaris mesti menjadi prioritas? Jejak di Golkar tidak mesti begitu. Salah satu contohnya di DPP Golkar. Sekjen DPP Golkar Lodewijk F Paulus yang juga anggota Fraksi Golkar di DPR RI, baru mendapat kepercayaan menjadi Wakil Ketua DPR RI, setelah pendahulunya, Aziz Syamsudin mengundurkan diri karena harus menghadapi proses hukum yang melibatkan dirinya,” terang Frans.

Menjawab polemik penyegaran kepengurusan Golkar NTT yang belakangan terindikasi mulai dibelokkan ke isu beraroma rasis, adalah isu yang dipastikan jauh dari karakter Golkar, termasuk Golkar NTT.

“Golkar adalah partai kebangsaan. Nasionalismenya harga mati. Sebagai contoh konteks NTT, Anwar Pua Geno yang bukan Kristen, saat masih sebagai kader Golkar, pernah menjadi Ketua DPRD NTT,” tegasnya. (terasntt/nttsatu)

Komentar ANDA?