GP Ansor NTT Minta Peserta  Ijtima Ulama Pro Aktif Melaporkan Diri ke Gugus Tugas

0
567

NTTsatu.com — KUPANG —  Merebaknya perkembangan Pendemi Covid 19 di Nusa Tenggara Timur (NTT) setelah diumumkan Gugus Tugas Pemerintah Provinsi beberapa hari lalu ada dua klaster data Pasien Covid NTT yakni Klaster Ijtimah Ulama Gowa dan Klaster Suka Bumi maka GP Ansor NTT meminta kepada semua peserta asal Propinsi NTT untuk aktif melaporkan diri ke Gugus Tugas masing- masing Kabupaten.

Jama’ah TablIgh peserta Ijtimah Ulama adalah perwakilan dari masing- masing Kabupaten kota dan dari Propinsi NTT sekitar ratusan orang yang ikut  kata Ketua GP Ansor NTT Ajhar Jowe, kepada media ini di Kupang, Rabu, 06 Mei 2020.

Setelah ditetapkan oleh Gugus Tugas Provinsi NTT berdasarkan hasil test Positif peserta Ijtimah Ulama asal Labuan Bajo Manggarai Barat sebanyak dua orang maka besar kemungkinan peserta yang lain sama seperti yang positif.
Oleh karena semua peserta di minta untuk segera  melaporkan diri kepada gugus tugas di masing-masing kabupaten Kota.
“GP Ansor NTT minta Peserta Jama’ah Tabligh dari  masing-masing Kabupaten dan kota harus pro aktif berkoordinasi dan melaporkan diri kepada pihak yang berwajib  agar tim gugus tugas bisa melakukan langkah sesuai dengan standar medis, karena saat ini Kami melihat baru beberapa Kabupaten Pro aktif, ada beberapa Kabupaten lainnya kelihatan belum respon secara aktif,” kata Ajhar
Dikatakan Ajhar, jika peserta Ijtimah Ulama Klaster Gowa masih tidak aktif komunikasi dan koordinasi, Ketua Jama’ah Tabliqh NTT punya data dan Nama Peserta yang terkafer dalam daftar peserta dari NTT, berdasarkan masing-masing Kabupaten Kota.
Lanjut Ajhar yang juga Putra Asal Ende, ini kegiatan Keagamaan sehingga butuh keterbukaan karena selain Peserta inti ada juga rombongan diluar peserta inti, (romli) dengan biaya sendiri (masing-masing) sehingga Gugus tungas bisa mendata sedetail mungkin guna mencegah penyebaran yang lebih besar.
Dengan adanya keterbukaan dan kejujuran dari para peserta Ijtima Ulama sendiri maka dirinya yakin  mata rantai dari pasien-pasien Postif Corana Klaster Gowa akan segera terputus.
Kepada ketua Rombongan Provinsi Ijtimah Ulama Gowa dari NTT, segera berkoordinasi dengan gugus Tugas Provinsi, Polda NTT, dan TNI agar rekapan data jumlah peserta berdasarkan rekomendasi bisa segera diatasi. Jangan sampai wabah ini sudah tersebar luas ke masyarakat baru kita sadari.
Mari kita lawan wabah Covid 19 dengan cara kita jaga jarak, jaga kesehatan, tetap dirumah, sehingga penyebaran bisa terputus dan yang pendemi segera teratasi melalui tim medis. (*/bp)

Komentar ANDA?