BPS Harus Perhatikan Kualitas Data

0
232
Foto: Wagub NTT, Benny Litelnony memukul gong saat membuka secara resmi Ratekda BPS se Provinsi NTT

NTTsatu.com – KUPANG – Wakil Gubernur NTT, Benny Litelnony meminta Badan Pusat Statistik (BPS) memperhatikan kualitas data yang disajikan kepada publik. Karena data itu sangat penting agar orang dapat mengetahui dengan pasti dan jelas kondisi riil daerah ini.

“Saya berharap agar data yang dihasilkan semakin berkualitas sehingga dapat memberi kepuasan bagi penggunanya,” kata Benny Litelnoni, dalam sambutannya saat membuka kegiatan Rapat Teknis Pimpinan BPS Kabupaten/Kota se-Provinsi NTT Tahun 2017 di Hotel T-More Kupang, Selasa (4/4). Rapat Teknis ini mengambil  tema: “Sensus Ekonomi 2016 Berkualitas dan Peningkatan Budaya Kerja”.
“Data stastik tidak hanya penting bagi pemerintah dalam merumuskan perencanaan dan mengevaluasi proses pembangunan, tapi juga berguna untuk pengusaha, politisi, pedagang, petani dan lain sebagainya. Tuntutan terhadap pemenuhan data yang kredibel dan cepat merupakan suatu keharusan dalam mengantisipasi perubahan,” kata Benny.

Lebih lanjut Wagub menguraikan bahwa dengan perkembangan arus teknologi dan informasi yang begitu cepat, data stastik sangat penting bagi para penentu kebijakan dan keputusan pada tingkat lokal.

“Saya berharap Rapat Teknis Daerah (Ratekda) ini mampu memberikan sumbangsih yang berarti bagi pemerintah daerah, dalam mengetahui perkembangan daerahnya. Data itu juga dapat menjadi pijakan dalam mengimplementasikan visi dan misi para kepala daerah untuk membangun daerahnya,” pungkas Wagub Litelnoni.

Sementara itu, Kepala BPS Pusat, Dr. Suhariyanto dalam sambutannya yang dibacakan Kepala Biro Kepegawaian BPS, Setianto juga mengharapkan seluruh jajaran BPS Provinsi maupun Kabupaten/Kota agar memperkuat kualitas data dengan melakukan verifkasi data dari petugas lapangan.

“Pada bulan Agustus sampai dengan September 2017, BPS akan melakukan Sensus Ekonomi 2016 lanjutan. Sensus  tersebut dikhususkan pada Usaha Mikro Kecil (UMK) dan Usaha Menengah Besar (UMB). Tujuannya untuk mengetahui potensi ekonomi  daerah di luar sektor pertanian. Dengan ditetapkan indikator rencana pembangunan baru yakni indikator ekonomi kreatif, pariwisata, kemaritiman, sumberdaya air dan kekerasan terhadap perempuan, jajaran BPS dituntut untuk bekerja lebih keras dan fokus,” jelas Setianto.

Kepala Bidang Statistik dan Distribusi BPS NTT, Demarce Sabuna selaku Ketua Panitia Kegiatan juga menjelaskan tujuan dari Rapat Teknis tersebut.
Ratekda ini bertujuan untuk mengkoordinasikan pelaksanaan lanjutan Sensus Ekonomi Tahun 2016, melakukan evaluasi atas kegiatan BPS Tahun 2016 dan rencana kerja tahun 2017 serta merumuskan percepatan perbaikan budaya kerja di lingkup BPS se-NTT.

Ratekda BPS NTT itu akan berlangsung selama empat hari, dimulai Selasa 4 April  hingga Jumat,  7 April 2017. Pada hari pertama dan ketiga akan diadakan rapat pleno. Hari kedua akan diisi dengan rapat komisi dan hari terakhir akan diadakan kegiatan Outbond untuk menyegarkan suasana dan mempererat persaudaraan. (humas setda ntt/bp)

Komentar ANDA?