Pengungkapan Misteri Penculikan dan Penyekapan Bocah SD di Kupang

0
877

NTTsatu.com– KUPANG — Johan Christian Putra Djhau (13), siswa sekolah dasar (SD) di Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) tiba-tiba menghilang dari rumahnya di RT 02 RW 01, Jalan Taruna 2A, Kelurahan Tode Kiser, Kota Kupang, 26 Maret 2020 lalu.

Kehilangan Johan secara misterius itu saat ia disuruh orangtuanya berbelanja di kios dekat rumahnya. Namun, hingga pukul 23.00 wita, Johan tak kunjung kembali ke rumah. Orangtuanya mulai cemas dan  mencoba mencarinya. Mereka mendatangi kios tempat ia berbelanja. Dari keterangan pemilik kios, Johan telah kembali usai belanja.
Dalam kebingungan, mereka terus mencari Johan. Dari tetangga hingga keluarga, tak ada yang mengetahui keberadaan Johan. Karena belum juga kembali, 27 Maret 2020 malam, orangtua Johan melaporkan kasus kehilangan anak ke Polres Kupang Kota.
“Usai mandi sore, dia meminta uang untuk jajan. Saya berikan uang Rp50 ribu untuk belanja telur, gula dan teh, sisanya dia jajan. Setelah itu anak saya menghilang,” ujar ayah Johan, Bripka Bobby Djhau kepada wartawan, Sabtu (23/5/2020).

Usai membuat laporan, anggota Subbid Provost Bid Propam Polda NTT ini terus berupaya melakukan pencarian.

Tiba-tiba pada, 28 Maret 2020, ia mendapat kabar dari polisi jika anaknya sudah ditampung di kantor Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak NTT (P2TP2A).

Dalam kebingungan, Bobby Djhau mengajak ibu dan istrinya untuk bertemu Johan, namun pihak P2TP2A enggan mempertemukan mereka dengan Johan tanpa alasan yang jelas.

“Anak saya hilang tetapi, tiba-tiba ada di P2TP2A,” ujarnya.

Barulah pada 31 Maret 2020, Johan diijinkan bertemu orangtuanya dan dipulangkan pada 1 April 2020.

“Itupun dengan berbagai prosedur dan sejumlah surat yang kami harus tanda tangani,” katanya.

=======÷
Foto: Ilutrasi

Komentar ANDA?